But still after all these roller coaster journey, I’m blessed …

Satu setengah bulan ini semacam naik roller coaster, naik turun nya gak cuma di mood tapi juga efek ke hidup gue. Sudah sejak sebelum lebaran tahun ini gue mempersiapkan untuk operasi karena berbulan-bulan lamanya gue sadar HB gue terus turun. Satu tahun yang lalu gue masuk Rumah Sakit, di bulan yang sama, di time frame yang nyaris berdekatan dengan tahun ini. Masuk Rumah sakit dan transfusi darah. Tahun lalu Dokter mendiagnosa gue dengan Miom, masih 3-4cm, belum terlalu besar. Gue ? Tahun lalu masih takut, karena di tahun 2015 gue baru selesai operasi, ah masa gue harus operasi lagi sih. Yang paling gue takutkan adalah gue kembali menjadi ostomate, masa-masa terberat dari hidup gue actually πŸ™‚ Iya, gue rasa wajar aja sih ya kalo gue punya rasa takut menjadi Ostomate lagi.

Lo tahu gak quote yang bilang “Semakin elo parno maka semakin kejadian .. ” semacam semesta mendukung kekhawatiran elo. Dan inilah yang terjadi di gue. Gue takut untuk menjadi ostomate lagi karena operasi sebelumnya. Sekarang ? Gue kembali menjadi ostomate. Bedanya ? Gue jauh lebih ikhlas. But .. things happen not exactly like we expected, itu juga biasa kan ? πŸ™‚

Sebelum operasi, jauh sebelumnya gue sudah mempersiapkan mental tubuh untuk siap ditindak. Gue siap bahkan sebelum ketemu Obgyn setelah satu tahun lamanya gue gak ketemu beliau. Gue cukup yakin bahwa tindakan operasi adalah cara yang paling tepat untuk mengangkat sakitnya gue. Ketemu dengan dengan Dokter Budi Santoso di praktiknya beliau di RSPAD hari Senin, 3 Juli 2017, 2 hari kemudian gue diminta check darah, jantung dan interview sama Dokter Anastesi, seminggu kemudian tanggal 10 Juli 2017, gue dijadwalkan untuk di-operasi. Ini pertama kalinya gue ke RSPAD Gatot Subroto yang Pavilion Kartika nya dan ya jujur aja administrasinya agak ribet dibandingin RS Swasta lainnya kayak RS Harapan Bunda Cijantung. Tapi mau gimana lagi, Dokter gue mau disini karena alatnya lebih lengkap, so gue ikut Dokter kesayangan gue ini.

Jadwal masuk kamar dijadwalkan 9 Juli 2017 di Pav Imam Sujudi, ditemenin Sahabat gue Rahma (I owe you a lot sayang! Thank you for everything!) gue melangkah mantap masuk ke kamar yang Puji Tuhan Alhamdulillah nyaman. Sudah sampai disitu ? Jangan sedih hahaha Di hari itu gue baru tahu kalau transfusi darah yang akan gue lakukan itu harus ngedapetin darahnya di PMI Kramat dan .. STOCK DARAH NYA SEDIKIT HAHAHAHA .. Gue bersyukur banget, banget karena punya teman-teman yang baikkk banget, aselik! Jadi gue hubungi Masnya, Kakak Gue, Temen-temen Kantor (Amel Yogi! Thank you banget), Temen-temen Movie, temen-temen path. Gusti Allah baik banget yaaaa .. gak berapa lama banyak banget yang nawarin buat donor darah dengan golongan darah A Rhesus positif. Mau nangis gue rasanya lihat orang-orang baik yang mau nolongin gue yang sodara juga bukan, kenal juga enggak. Ya Allah, baik bangetttt!! Gusti Allah yang bales kalian ya Mas dan Mbaknya :’)

Baru transfusi kira-kira jam 1 pagi untuk kantung pertama dan kantung kedua sekitaran jam 4, jam 6 pagi gue udah harus siap-siap operasi. Jam 7 tepat gue masuk kamar operasi. Dingin banget. Dan karena gue harus tetep transfusi, gue harus dipasang infus satu lagi, jadi ada dua infus. Pembuluh darah gue tipis sekali 😦 Sad ya … gue harus nahan sakit dan mencoba menguatkan diri supaya gak nangis biar mood gue mau operasi gak drop. Kebayang gak sih, susah banget pasang infus aja, yang jagain sampe ada 4 orang lho 😦 Begitu infus berhasil dipasang, jangan salah. Gue harus bius spinal, setengah badan, yang disuntik dari punggung deket tulang gitu, dan ya Allah nikmat banget sakitnya :’) Itu gue sampe nangis sih karena udah kadung stress. Gak berapa lama kaki bawah udah kebas dan gue minta supaya gue dibuat tidur aja. Bangun jam 11 siang kok masih di meja operasi, dan eh kok ada Dokter Digestive gue dari operasi 2 tahun lalu, dari situ agak panik sih, karena harusnya Operasi Miom ini at the latest 3 jam prosesnya. Kan sedih ya kenapa gue belum ada tanda-tanda selesai.

Operasi kali ini menurut Dokter Budi dan Dokter Digestive, Dokter Arief Setiawan (Both dari RSPAD) agak lumayan berat, karena usus gue tipis, kalau orang orang lain lapisan usus nya ada 3 lapis, gue cuma 1 lapis. Do not ask me kenapa usus gue cuma 1 lapis, gue juga gak tahu kenapa bisa gitu hahaha … Karena usus gue yang tipis inilah makanya operasi berlangsung cukup lama, sampai jam 1 siang. Total gue di kamar operasi kira-kira 6-7 jam dan gue baru bangun dari bius itu Selasa, 11 Juli 2017, jam 8 pagi. Semacam cuma ngelilir gitu aja sih terus tidur dan bangun lagi jam 3 sore. Panjang banget ya Mbak Tere tidurnya =)))

Saat gue bangun, perut gue kentut πŸ™‚ Disitu gue tahu, gue kembali menjadi ostomate lagi. Sedih ? Gak juga sih. Semacam udah ada feeling aja gue bakal balik lagi jadi ostomateΒ (Click link nya aja ya kalau mau tahu detil ostomate), Ostomate adalah pasien yang mengalami tindakan pembedahan untuk membuat stoma (lubang) di tubuh bagian tertentu. Sama seperti 2 tahun sebelumnya, kali ini lubang nya di perut untuk usus besar. Jadi kondisi gue sekarang untuk feses (BAB) dan kentut ada di perut.

ok, gue balik lagi ke pasca operasi ya. Jadi gue kembali ke Kamar Perawatan itu Selasa malam dan langsung ditengokin sama Masnya dan teman-teman XL Music (Makasih Kalian!) . Satu – Dua hari setelah operasi capek banget sih, badan itu asa gak bisa gerak hahaha. Semacam masa-masa sebel sama diri sendiri karena balik lagi jadi Ostomate sama mau nerima keadaan tubuh yang begini lagi. Jahitannya sakit ? Iya sakit dan gue cukup kaget jujur aja waktu dibawah luka operasi ada satu bolongan kecil yang belum ketutup. Jadi semacam buat ngeluarin nanah karena daging di sekitar usus yang dikeluarin ini masih belum sempurna. oh ok lah emang begitu kali ya harusnya. Beberapa hari setelahnya gue mencoba untuk berdiri dan jalan, dan ajaibnya dalam satu hari gue bisa berdiri dan jalan lho. Cepet banget ? Cepet! Hahaha kata Dokter gue edan lah cepet banget bisa jalan gitu. Gak mau terlalu lama di RS (karena ini adalah RS bukan Hotel ya), gue pulang tanggal 18 Juli. 1o hari di Rumah Sakit kayanya cukup ya πŸ™‚

IMG_0305IMG_0369IMG_1249

IMG_0407

Balik ke rumah nyokap, gue latihan jalan, banyakin makan sampai 3 hari setelah keluar dari RS, gue ngalamin sakit di perut dan entah gimana, feses (BAB) yang seharusnya ke usus malah keluar di lubang di bawah jahitan operasi. Salah ? Iya ini salah. Dan entah gimana gue udah pengen banget ke UGD because it feels so wrong. Dan orang rumah gue gak ada yang mau bawa gue ke UGD. Sedih ? Ya mau gimana lagi, maunya gue dibawa ke RS pas control. Ok, gue harus tahan, jangan sedih, mood nya jangan bete. Gue pasti bisa.

Senin, 24 Juli 2017, control pagi hari, dengan keadaan sakit karena obat pereda nyeri gak ada (gue ganti pake mefinal, obat yang biasa gue minum kalo gue sakit datang bulan), terus pergi ke RS naik Uber. Sepanjang jalan, gue nahan sakit sampe keringetan dan sampai di lobby RS sempet nunggu registrasi buat ke Dokter. Semacam gak bisa nahan lagi kan ya, gue nangis di lobby RS. Dengan keadaan di kursi roda, keringetan, nahan sakit dan bingung mesti ngomong sama siapa. Gue nangis. Saat gue nangis, gue udah bingung mau gimana lagi. Karena sakit yang gak bisa gue tahan, dan gue bingung sama keadaan saat itu yang bikin gue gak tahu mau ngomong sama siapa, sampai ada seorang Ibu yang nanya Gue kenapa dan gue cuma bisa nangis sambil ngomong “Sakit” …

Ada Suster yang merhatiin gue nangis terus nyamperin gue lalu minta gue ke UGD. Sampai UGD dikasih oksigen karena gue sesek. Yaelah habis nangis ya nyesek lah =))) (Etapi lebih sesek mana sama lihat gebetan kamu jalan sama orang lain #EhLah). Di UGD, Dua Dokter yang nanganin gue dateng. Udah gak tahu lagi gue waktu itu perut gue diapain, dari yang digunting usus mati nya, dibuka luka jahitannya, dan Dokter gue juga kaget sih kenapa Feses bisa rembes kemana-mana. Gue asa mau bilang “YAELAH DOK KALO DOKTER BINGUNG YHA APALAGI SAYA!!” – Aduh maaf kepslok, agak gak santai ya nulisnya =))

Jadi .. selain gue infeksi, karena ada nanah yang masih keluar dari lubang bekas operasi, daging di deket usus yang keluar masih belum tumbuh sempurna, jadi … feses nya mencari celah/lubang dimana dia bisa keluar. Luckily nya gue, feses gue gak masuk ke dalam perut. Akan sangat membahayakan buat gue kalau feses masuk ke perut. Mencari informasi sebanyak-banyaknya supaya gue tenang, makasih buat Masnya yang juga sangat khawatir sepanjang gue dirawat (sayang-sayang masnya!)

Dokter Bedah gue minta untuk dirawat lagi. Observasi feses yang rembes kemana-mana. Gue ? dengan pasrah tentu saja gue mengiyakan, kamar mana saja yang tersedia yang penting gue masuk RS dan dirawat. Kenapa ? Karena ngeri feses nya rembes kemana-mana sampe gue harus pake pembalut yang ditempelin ke perut karena pake perban atau kasa udah gak bisa lagi. Sebel ? Embruhhh hahaha Apa banget ya pembalut nempel di perut itu gimana rasanyaa hhahaha …

Sepanjang dirawat yang kedua harus banyakin telur, gak ada pantangan, banyakin protein dan harus semangat sembuh. Dirawat kedua ini semacam cobaan banget buat gue sih. Lebih riwil, lebih cranky, emosinya naik turun. Setiap hari ada aja gue nangis. Padahal kalo ketemu temen-temen yang nengokin, sok tegarnya kebangetan hahaha kalo orang-orang udah balik, langsung mewek lagi. Kelamaan gak ngantor, cuma rebahan aja, cuma lihat kamar gak bisa jalan, stress 😦

Setiap Rahma nemenin nginep di Rumah Sakit gue selalu seneng. Karena ada temen ngobrol. Beruntung punya sahabat yang bisa kasih lo dukungan gak kelar-kelar, bawain makanan yang lagi lo pengen, gosipin orang sama-sama, nemenin sampe elo tidur. Beruntung ada Masnya yang selalu sabar ngadepin gue yang riwilnya kayak punya pacar anak SMU yang labilnya gak kurang-kurang. Mood gue swing banget. Pagi ke siang beres, siang ke sore kayak monster 😦 Tiap hari ada ajaaaaa yang dinangisin. Malemnya udah capek terus tidur. Gitu mulu tiap hari rasanya gue pengen benci diri sendiri. Lah ngeselin amat jadi cewek riwil banget 😦

10 hari dirawat, feses nya udah cakep banget, sudah kembali ke jalan yang benar (Usus nya tobat! #Halah) , rembesan di dua lubang lainnya sudah mulai sedikit. Yang tadinya gue harus ganti pembalut karena rembesan di lubang perut itu bisa 5 kali setiap hari, perlahan menjadi 2 kali lalu cuma 1 kali. Puji Tuhan Alhamdulillah ya. Satu hari sebelum gue pulang ke rumah, gue belajar berdiri, belajar duduk dan jalan πŸ™‚ Semua dalam waktu setengah hari dan sama sekali gak sakit! Hahahaha juwarakkkk!! Suster bilang biasanya sih harusnya dikasih stagen gitu biar gak terlalu sakit ini bisa sampe mandi sendiri sih udah bagus banget. Hamdallah ya πŸ™‚ Tuhan sayang banget sama Mbaknya πŸ™‚

IMG_1135IMG_1136

Processed with VSCO with c1 preset

Processed with VSCO with c1 preset

5 hari keluar dari Rumah Sakit, gue ngantor. Nekat ? Enggak. Capek di rumah dan kangen kantor sangat hahahah … Jangan salah. Boss gue ngelarang gue ke kantor, gue yang gak betah. Asa ada yang kurang aja gitu dan gue punya temen-temen satu Tim yang ngangenin sih πŸ™‚ Rasanya ngantor lagi ? SENENG! πŸ™‚ Kantor dan segala macam drama di dalamnya adalah salah satu hal menyenangkan sih di hidup gue hahaha Gak tahu ya kalo kalian #MohonBersabarIniBukanPencitraan =)))

So … gimana keadaan gue sekarang ?

Puji Tuhan Alhamdulillah .. Roller Coaster nya udah bisa dilewatin πŸ™‚ Sekarang ngantor dengan setiap hari harus pasang Kantong Usus supaya Mbak Usus yang cantik ini paripurna bersihnya, ganti perban untuk satu lubang lagi yang belum nutup dan mengutip kalimat dari Boss gue “Seneng lihat Tere sekarang, lebih banyak ketawa, lebih bahagia .. ” .. atau kalimat dari Mbak Jejen sama Aztia, my fellow HR friends “Elo tuh beda sekarang apanya ya ? Kok Lumayan cantikkan sih …? Karena potong rambut ya ? “

Gue sih cuma bisa bilang, 1 bulan kemarin gue semacam dikuras air matanya nangis mulu, Tuhan sekarang kayak ngasih seneng sama ketawa yang cukup dan pas porsinya buat gue πŸ™‚ Siapapun dan apapun yang menjadi alasan gue lebih banyak ketawa, lebih kelihatan bahagia dan lebih cakepan (Ya Allah alhamdulillah banget berkurang yang manggil Bang lho sekarang!), Terima kasih! πŸ™‚

Jadi buat kalian yang meeting sama gue dan tetiba denger kentut (yang gak bau), itu gue! Dan kalau lihat gue gemukan, itu karena gue lagi diminta banyak makan supaya lubang di perut bisa nutup dan gue bisa olah raga lagi πŸ™‚ Sekarang ? Otot perutnya masih belum cukup kuat buat gerakan-gerakan yang heboh. Gue mentok di jalan pagi alias jogging ajah πŸ™‚ Tapi .. itu aja gue udah seneng banget. Bisa jalan lebih dari 1Km aja gue udah happy. Apapun itu, selama bikin gue seneng, buat gue adalah progress πŸ™‚

Sekarang, melihat ke belakang dimana gue nangis, dimana gue kesakitan, lalu tahu banyak sekali orang-orang yang gue bahkan gak kenal , banyak sekali teman dan sahabat yang sayang – perhatian, rasanya beruntung sekali. Begitu banyak support, doa, yang dikirimkan ke gue. Belum lagi kiriman makanan yang kadang gak ada namanya, tiba-tiba aja dikirim, bunga yang dateng tanpa nama, cuma inisial ternyata teman dari Instagram yang sama sekali belum pernah ketemu, duhhhh kok ya rang-orang ini baikkk amataannnn …

Tuhan gak akan kasih kita sakit atau hal berat apapun yang gak bisa kita hadapi kok. Tuhan itu tahu takarannya. Dan bukan sakit, anggap aja ini mau naik kelas dikasih PR buat dikerjain #ApalahTer …

Kalau gue bisa … Kalian, yang saat ini lagi susah hati-perasaan-tubuhnya, pasti-InsyaAllah juga bisa πŸ™‚

Cheers, Tere dan Mbak Usus yang cantik yang entah gimana akhir-akhir ini sering kentut muluk -.-

 

Advertisements

11 comments

  1. Sehat2 ya Ter.. Tetap semangaat..

    1. Pastikkkkk 😘😘😘 Thank you so much!

  2. Mbak ter semangaaat. Cepat pulih.. cepat sehat. ❀

  3. Salam kenal mbak.. Semoga cepet sehat ya, tetap semangat selalu πŸ’ͺ😊

  4. Sending you a warm hug from the warm Surabaya! Love you Tere!

  5. mbak tere salam kenal ya. Perjuangannya luar biasa mbak, aku yang operasi tumor jinak payudara mah gak ada apa-apanyaaa….Semangat terus dan semakin membaik ya mbak πŸ™‚

  6. Peluk mba Tere, semangat terus ya mba Tere

  7. Semoga cepet sembuh yaa Tere

  8. dianravi82 · · Reply

    Gue ngikutin IG story lo. Kadang sampai heboh sendiri di rumah, senang pas lihat lo udah pulang, kemudian ikut mewek pas tahu lo masuk rumah sakit lagi.
    Yang lo jalanin enggak mudah, Ter. Tapi gue salut sama perjuangan lo. Peluk jauh dari pinggiran Jakarta yang nyaris Bekasi. Cepat pulih kembali ya, Ter.

  9. speedy recovery Ter, GB!

  10. Mba tere hebat.. Menyaadarkan aku. Sehat itu mahal dn harus di jaga :((( huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: