#LetsLearnProgram no 1 – Indoestri : How to speak in public with Christopher Tobing

Banyak teman-teman yang cukup kaget waktu gue bilang mau ngambil public speaking karena menurut mereka public speaking ditujukan untuk mereka yang susah ngomong di depan orang. Bisa dibilang salah satu ilmu public speaking adalah untuk menambah percaya diri waktu bicara di depan orang banyak, tapi saat ngelihat gue yang ngambil public speaking menurut teman-teman gue kok kayaknya gue gak butuh, ih padahal akuh tuh pemalu lho, sungguh.

Serius deh, gue ini dasarnya anaknya hanya akan ngobrol sama orang yang menurut gue enak aja diajak ngbrol, semua orang gue rasa juga kayaknya gitu sih ya. Cuma kalo semua orang mikir gitu kan jadinya gak ada yang mulai duluan kan ya hahaha ya karena dasar itulah gue kadang sok asik aja mengenalkan diri sendiri, modal nekat aja hahaha … Tapi saat kita memang mau bicara sama orang itu kan juga punya misi yang macem-macem ya, nah ngambil public speaking ini karena menurut gue, gue butuh gak cuma percaya diri ala-ala aja tapi gue butuh teknik berbicara dengan cerdas untuk bisa meyakinkan orang (jadi ceritanya Mbak nya nyadar diri banget).

Sudah lama banget gue follow Instagram nya @Indoestri tapi belum berani untuk ikutan kelas-kelas nya (tuh kan gue tuh sebenarnya emang suka malu-an gituh) karena gue ngerasa apalah gue cuma butiran chiki yang lembek kalo kena indomie kuah (apeuu) gak jago-jago amat kok ya sok ikutan ngambil kelas di Indoestri.

Sampai satu ketika, sahabat gue ikutan public speaking workshop di Indoestri dan kompor .. “ELO MESTI IKUTAN!! MATERI NYA BAGUS BANGET, BISA LANGSUNG DIPRAKTEKIN!!” ..  or .. ya paling enggak segitu kompornya lah Rahma menurut gue hahah ya padahal kita berdua cuma whatsapp-an aja sih hahahahha

So eniwei waktu itu gue pikir ya gak ada salah nya juga sih ya udahlah Ceu yuk kita daftar ajah hahaha #MurehDikomporinDikitLangsungIya ..

Singkat cerita, gue daftar di web nya, terima email konfirmasi dan find out ternyata Mas Dimas (@dimasNovriandri , salah satu expertise social media yang kawakan di Jakarta) juga ikutan workshop ini. Mas Dimas juga adalah salah satu teman dari Sahabat gue Rahma yang pernah sekantor jadi ya udahlah gue pikir ada temen juga inih ya kan.

Oh iya, workshop di Indoestri mostly diadakan tiap weekend, Sabtu Minggu, karena mungkin target nya adalah pekerja kantoran macam gue yang kalau weekend hobi nyari kegiatan #Halah .

Setelah mendapatkan dua kali email konfirmasi, yang pertama menyatakan kalau payment nya kita telah diterima dan kita sudah otomatis masuk sebagai peserta workshop, email kedua kita dikasih tahu detail rute dan jalan menuju ke Indoestri yang Puji Tuhan nya gak begitu susah sih kalau pakai Google Map dan Waze. Nyampe kak! Gak pake nyasar =))) Dan gak boleh telat, karena yang ngajar (Chris) on time banget Mas nya. #OkeSip. Nyampe sana jam 9 pagi pas, dan kelas dimulai jam 10 pagi aja hahahha kepagian lho akuh dateng nya sampai sempet muterin Indoestri terus kenalan sama kucing yang jaga disana ….

Satu demi satu mereka yang ambil kursus di hari yang sama mulai berdatang, di hari itu selain kelas Public speaking ada kelas Screen Printing Stencils dan Intermediate stool making (bikin kursi kayu gituh, lucuk). Nah di Indoestri ini ada ruangan yang semacam kelas-kelas, dan ada ruangan untuk praktik gitu, beneran kayak workshop. Nah di lantai 2 ada semacam hanggar (GEDE BANGET!) untuk workshop yang pakai tools dan butuh space yang lebih besar. Cukup surprise dengan lantai 2 nya sih karena gak nyangka sebesar itu.

c0add6ea-1cec-4ebe-a585-5ce2ef29dee5

IMG_5101

db046ff3-4622-440b-9a17-c2395952db77

Kelas gue dimulai dengan tepat waktu, Chris adalah Managing Director S.E Asia dari BIG Change Agency. Sama sekali gak ada ide siapa Chris ini awalnya, waktu masuk pintu lobby Indoestri pun gue ngelihat Chris yang sangat firmed banget ya penampilannya, aura nya beda ya kak yang jago public speaking sama yang remah-remah gula kiloan macam kita =)))

Di kelas public speaking 101 ini cuma ada 6 murid dengan latar belakang yang beda-beda : Ada yang part timer tapi udah lulus kuliah, ada yang kerja di developer alias jualan rumah, ada yang kuliah di Australi dan lagi liburan di Jakarta, ada yang ambil S2 dan belum pernah kerja sama sekali, ada yang expert di social media dan sudah diundang beberapa kali untuk kasih sharing session dan ada embak-embak kantoran biasa yang Puji Tuhan setiap weekend ada aja kegiatannya (dibaca : kecentilan karena kebanyakan AA dan DHA).

IMG_5089

Awalnya Chris pembukaan dulu, kasih tahu dia siapa dan pemirsa .. Duh itu ya si Chris ya udah orang nya seger banget, bawaannya kita gak ngantuk kalo lihat, cara nyapa nya enak, ngomong nya juga gue-elo, naikin mood nya juga ok banget .. udah lah kelar ya kombinasinya hahaah …. Chris tanya ke masing-masing dari kita tujuan kita public speaking ini apa, mau dapetin benefit apa dari kelas ini. Nah macam-macam tuh kan ya, ada yang pengen waktu interview kerjaan langsung diterima, ada yang pengen jualannya laku keras, ada yang pengen tahu tips nya ngejaga mood, nah kalo gue simple sih .. gimana caranya waktu gue present orang gak bosen dengan presentasi gue dan jualan gue kebeli alias gak butuh revisi materi HAHAHAHHA #SuperCetek.

Dari semua yang diajarin Chris, semuanya applicable banget kak! Gue akan share 3 materi yang penting banget (semuanya penting tapi ini yang nempel di gue sekali) :

  1. When do we start our presentation ? ==> Kebanyakan diantara kami menjawab dengan : “Waktu kita ada di stage”, “Waktu audience sudah ada di ruangan semua”, “Waktu materi sudah siap, sound juga, dan kita sudah siap kasih materi” … <== INI JAWABAN NYA SALAH KABEH =))) *ngikik, padahal udah pede bener lho* Simple banget. Jawabannya adalah saat kita melihat audience kita atau saat audience sudah melihat kita, dimanapun. Mau dari lobby kah, mau dari pintu masuk kah, saat itu lah presentasi kita sudah dimulai. Presentasi yang seperti apa ? Saat kita mempresent sesuatu kepada audience, ada message yang ingin kita sampaikan, nah kita ingin dilihat oleh audience kita sebagai seorang yang bagaimana. Sebagai seorang yang sangat kaku kah ? Sebagai seorang yang fun dan hangat kah ? atau sebagai seorang yang tegas ? We choose what kind of character we want to build dalam sebuah moment presentasi, saat itulah presentasi kita sudah dimulai.
  2. How we start our presentation ? Nah, ini menarik. Dan ternyata kadang secara gak langsung kita suka on off ngelakuinnya. Gimana cara nya ? Yang pertama, mulai lah dengan Experience dan Expertise lo. Elo jago di bidang apa dan buktikan dengan berapa lama lo ngejalaninnya. Kedua, lanjutkan dengan gaya bercerita dan gunakan data atau angka. Kenapa ? Because people love (baca : trust) numbers. Somehow kalau kita tampilkan fakta dengan angka, kita yang baca bakalan percaya aja sih dan jarang yang cross check kebenaran nya kan ya hahahhaa
  3. Pitch suara. Nah ini penting dan sedikit bangke hahahha kenapa bangke, karena Chris dari awal udah ingetin kalau … “RIAK-RIAK KECIL DALAM RUMAH TANGGA DIMULAI DARI NADA TINGGI” kan akuh yang denger ketampar ya hahahha …. Tapi beneran ya, ini tuh sampai kita semua praktekin masing-masing dan ngerasain lebih enak di dengar kalimat dengan pitch tinggi atau rendah. Dan ternyata pitch rendah jauh lebih banyak untungnya daripada pitch tinggi. Masalahnya satu … Perempuan cenderung bersuara dengan intensi pitch tinggi. Yak .. Hidup kita kelar hahahah … Selamatkan biduk rumah tangga =)))

Ke-3 nya mudah-mudah susah karena yang namanya public speaking itu akan jadi mudah kalau kita sering berlatih. Gimana coba merubah kebiasaan kita (Kita = Perempuan) yang pitch nya udah disetting tinggi, padahal simple lho tapi susah! Arrrgghhh hahahahha …

Dari segala tips dan trick yang diajarkan Chris dan langsung dipraktekkan, menurut Chris gue masih harus control di pitch dan speed, selebihnya alhamdulillah lumayan hahahah … Semoga setelah gue ikutan workshop ini pitch dan speed nya makin terasah dan makin banyak yang ketipu hahaha #LahCetekAmat

IMG_5217

IMG_5218

Aselik kelas nya seru dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore. Mantap banget plus dikasih voucher makan di kantin nya sebesar Rp 50ribu dan Rp 50ribu lagi untuk belanja di gift store nya gitu. Overall gue cocok sama cara ngajarnya Chris, sama ambience di Indoestri juga, sama Mbak dan Mas nya yang lucu-lucu #NahKan …

Karena cara ngajar Chris yang sangat masuk akal dan ilmunya juga sayang banget gak di share, jadi gue sempet ngundang Chris untuk ngobrol sama Team Talent di kantor gue, ya siapa tahu Chris nya jodoh sama XL kan ya jadi semacam bisa ngajar di XL juga buat communication & presentation skill …

Itu workshop pertama gue di Indoestri dan di bulan Juli nanti ada 2 kelas yang gak sabar gue ikutin karena main-main ngotorin tangan (ya daripada ngotorin perasaan kak!) hahahah … Can’t wait!

Happy Holiday Gengs!

Cheers, Tere.

2 comments

  1. koq ga janjian sama akuu?hiksss

    1. Iya ya harusnya aku tuh kursus sama kamuh aja Mbak =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: