Dulu. Juli 2015, operasi.

“Wow, that’s fast Ter ..”

Ini adalah kalimat yang beberapa kali gue dengar setiap orang tanya berapa lama untuk recovery dari operasi ostomate sampai sehat lagi. 2 hari. Iyes, 2 hari.

Kenapa begitu ?

ok, gue share ceritanya.

Diputuskan lah gue akan operasi di tanggal 1 Juli 2015. Gue harus menunggu 7 bulan sejak Operasi Ostomate gue di Desember 2014. 7 Bulan. Yes, 7 bulan gue berjuang setiap hari untuk hidup dengan usus diluar. Dengan kebiasaan BAB dan Buang Gas di luar pake kantong. Gue gak akan membandingkan ini dengan mereka yang terlahir sebagai ostomate. Tidak. Mereka adalah pejuang sejati yang hidup setiap saat berjuang untuk bertahan dan menjalani takdir ini dengan apa adanya. Mereka tidak memilih tapi mereka dipilih untuk menjadi seorang Ostomate.

Gue bukanlah apa-apa dibanding mereka. Tapi ini bukan kisah yang ditujukan untuk mereka. Ini adalah kisah yang ditujukan untuk mereka yang mengalami hari yang berat yang sebelumnya belum pernah mereka rasakan bahkan tidak pernah mereka bayangkan sebelumnya. Percayalah, kalian semua sudah menjadi pejuang sejati menurut gue🙂

Ini adalah kisah untuk semua suami, semua istri, semua keluarga, semua anak, semua sahabat dari pasien penderita ostomate. Kunci nya adalah Cinta.

Sungguh cetek ? Hanya Cinta ?

Tunggu, gue belum kelar🙂

Seorang ostomate yang baru menjadi Ostomate akan sedih, kaget, marah, benci, … kalian sebut semua hal-hal negatif, nah itu semua diblender, dilempar ke muka mereka. DAR!! Itulah yang mereka rasakan. Benci kenapa hal ini harus terjadi kepada mereka. Sedih karena menjadi sosok orang yang berbeda tidak normal malah bisa dibilang. Marah karena menjadi orang yang lemah, karena semua orang menganggap mereka adalah orang yang rapuh. Tidak pantas disayangi dan takut kehilangan cinta dan sayang dari oran terdekat.

Apa yang lebih baik dari CINTA mengalahkan semua ke-negatif-an tersebut ?🙂

Gue punya suami yang sangat sayang sama gue. Yang telaten meladeni mood gue yang swing selama 7 bulan. Yang bertahan untuk tidak ikut menangis waktu gue nangis di kamar karena kondisi tubuh yang malah bikin gue makin kurus dan susah makan. Gue turun 15 kilo dan bener-bener gak bisa makan apa-apa selama hampir 2 bulan. Nasi sama sekali gak kesentuh. Porsi makanan yang masuk ke mulut gue mungkin paling banyak 5 suap. Gue hanya bergantung sama Susu. Terpujilah wahai engkau susu Ultra *bukan iklan*

Gue punya orang tua yang sayang banget sama anak bungsunya (PUJI TUHAN YA ALLAH) , dan orang tua gue hampir setiap hari di bulan pertama dan kedua harus bisa melihat jahitan perut yang kebuka hahaha Kalau gak karena cinta udah ditinggal kali gue disuruh ngurus sendiri. Oh iya, jahitan perut gue itu dibuka lagi soalnya ada infeksi. Yes, gue keluar rumah sakit dengan perut masih kebuka dan cuma diplester benton aja hahah Udahlah itu ya Almarhum Bokap gue (Damn! masih belum biasa gue nulis almarhum bokap :’) ), setiap kali ngebersihin luka gue selalu bilang “Sakit gak ? itu diolesin madu rasanya gimana ? perih gak ? aduh papa boleh gak lihat gak nih ..”

Gue punya sahabat yang setiap saat selalu ingetin gue betapa gue harus terus bersyukur bahwa gue kayak gini, bahwa apa yang gue laluin sekarang untuk masa depan yang lebih baik, untuk kesehatan yang lebih ciamik. Sahabat gue nih gak kelar-kelar nyuruh gue makan. Gak dimana juga dia, kalo sempet selalu nyamperin. Dimana pun gue berada. Gue melalui malam-malam gak enak, melalui masa-masa lebay yang selalu dibales dengan “Elo tuh harusnya bersyukur yan punya suami kayak maskoko … ” dan segala hal-hal yang menampar lainnya, yang percayalah teman-teman, yang namanya teman sejati tuh ngomongin hal-hal gak enak di depan elo, dan memuji elo di belakang elo🙂

Gue punya banyak inner circle yang sayang sama gue. Beruntung nya gue, kantor gue support keadaan gue yang kadang ribet inih hahaha iyes, gue bilang ribet, ya gimana enggak, kadan pas meeting tiba-tiba usus gue bisa kentut kan, untung aja gak bau. Atau tiba-tiba kantung pembuangan buat BAB udah penuh dan gue harus ijin dulu pas meeting. Atau pas gue panik karena pagi-pagi pas mandi gue lihat usus gue radang, jadi gue mesti ijin setengah hari menenangkan diri gue dulu. Lebay kan ? ya udah lah ya habis mau gimana. Gak setiap hari kan elo lihat usus lo radang terus berdarah.

Semua cinta, semua perhatian, semua kata-kata penguat, semua pelukan yang gue terima, itu semua karena cinta. Semua itu seperti tepukan halus di pipi seakan bilang “You are matters to us .. please stay strong and have a faith with yourself …”

Kalau semua orang aja segitu care nya sama kita, kenapa kita gak care sama diri sendiri ya kan ?

1 Juli 2015.

Dokter Ginekolog gue, Dr Budi Santoso, nyamperin gue yang lagi nunggu sebelum masuk ruang operasi. Dia gak sengaja lihat schedule operasi hari itu dan dia nyempetin untuk nyamperin gue ke ruang operasi dan menepuk badan gue dan membelai rambut gue sambil bilang “Kamu tuh salah satu pasien saya yang kuat. Saya suka cerita tentang kamu ke pasien saya yang lain. Kamu pasti sukses operasinya … cepet recovery nya … ”

Ok, itu baru 1 Dokter ya.

Gue masuk ruang operasi dengan doa bertubi-tubi yang gue ucapkan ke diri sendiri dan berbicara dengan usus gue.

“Adik Usus yang Jelita, aku tahu kamu takut. Percaya deh aku juga super takut. Kita gak akan ketemu lagi. Terima kasih untuk 7 bulan yang menakjubkan, sungguh menyenangkan punya ‘teman ngobrol’ seperti kamu setiap hari. Terima kasih untuk bertahan dan berjuang bersama ku setiap hari. Terima kasih untuk segala waktu susah dan lucu yang kita hadapi. Ceritakan petualangan kecilmu bersama aku di dalam sana dengan penghuni perut yang lain. Katakan kepada mereka, aku akan jaga tubuh ini baik-baik mulai sekarang. Aku akan jadi orang yang jauh lebih bersyukur untuk mereka … ”

Jam 8 malam gue mulai operasi, Dokter Budiono meyakinkan gue untuk bahwa operasi ini akan sukses dan gue gak perlu takut. Hey, kalau Dokter lo sendiri punya keyakinan begitu besar sudah sepantasnya gue juga percaya kepada semua ahli medis yang akan mengoperasi gue dong ya.

Dan operasi sungguh berjalan lancar.

Jam 11:30-an gue sudah kembali ke ruang perawatan. Gue tahu, akan ada suami gue yang menunggu gue nanti. Besok nya, obat bius hampir 1 hari masih bereaksi dengan baik. Gue tidur terus. Tapi bagusnya … GUE GAK MENGELUH KESAKITAN! Puji Tuhan lagih dong yaaaa

Seneng banget Ter ? Well seneng nya cuma sebentar setelah gue tahu gue harus puasa selama 5 hari. Kepada teman-teman yang membaca ini, gue kasih tahu 5 hari gak makan dan minum akan bikin elo cranky se-cranky nya hahaha … ibaratnya gue dari orang yang gak baik jadi setan alas hahaha!! Orang Islam yang puasa sih masih ada buka puasa ya, ini gue enggaaakk hahaha .. elo kebayang gak sih gak minum lho … sedih kan hatih akohhhh hahaha =)))

Kesengsaraan hidup mulai bertambah saat gue lihat suami gue makan nasi padang sama kerupuk. KELAR! hahaha .. suara kerupuknya kayak suara burung gereja di pagi hari hahaha .. indah bangeetttttt …

Kok bisa suami makan nasi padang ? Iyaaa itu juga gue yang pesenin, gue yang bayarin, dia yang makan hahha gue tahu dia doyan nasi padang, apes nya gue masih belum makan karena usus gue kan baru dimasukin, takut dia kaget bok! hahaha si kampreeettt emang nasi padang nih!

Anehnya, gue ngidam makan nastar hahaha NASTAR FOR THE WHAT pemirsa! ini apa banget lagi gue, macam mau lebaran ajah ngidam nastar hahah .. Dan akhirnya kesampaian makan nastar, padahal masih belum boleh hahah …

5 hari setelah operasi gue baru boleh makan minum. Itu rasanya Alhamdulillah banget aselik. Takjubnya gue adalah once gue minum dan makan, itu kayak yang energi gue balik lagi. Gue udah bisa pup, bisa pipis lancar, bisa jalan, bisa tidur nyenyak .. Bahkan Dokter Budiono bilang recovery gue termasuk yang cepet banget.

Hari ke-7 atau Hari ke-8 gue minta infus gue dilepas. Iyes, gak kurang ajar dan sombong apa nih ya gue minta infus dilepas. Ok, selang infus dilepas. Gue bener-bener cuma makan dari makanan yang ada aja. Malah gue kadang minta bubur ayam abang-abang. Suami gue udah geleng-geleng aja hahaha mau diturutin takut ke-gep dokter nya, gak diturutin nanti bini nya gak makan hahahah …

Hari ke-9 gue udah boleh pulang. Gue ngurus proses keluar rumah sakit sendiri. Beresin barang-barang sendiri. Alm bokap jemput gue untuk nganterin pulang. Orang administrasi sampe bingung ini pasien habis operasi udah ngurus kepulangan sendiri hahaha Aselik gue juga bingung energi darimana inih sampe gue kuat bolak-balik ke administrasi.

Setelah operasi, Puji Tuhan banget, control beberapa kali ke Dokter Budiono, dan beliau seneng banget pasien nya ini bisa dinyatakan recovery nya sukses abis … Dia cuma minta gue makan yang bisa nambahin energi dan olah raga. Dia bilang “Jangan pernah anggap penyakit kamu ini penyakit serius yang gak bisa diobatin. Ini adalah penyakit yang diderita banyak orang dan mereka bisa survive. Kalau mereka bisa, kamu yang sehat begini juga harus lebih kuat dari mereka”

2 Dokter. DUA DOKTER. Kalau semua Dokter seperti mereka, gue yakin banyak banget pasien yang cepet sembuh kayak gue. Gak dimanjain sama pengobatan. Kalo udah sembuh, ya sembuh. Gak perlu obat lagi. Semua tergantung diri elo sendiri yang bikin sembuh kok. Semakin kita ngerasa diri kita sakit, ya semakin kita mikir aja kita penyakitan.

Oh iya satu lagi, sering-sering deh ngobrol sama Yang Di ATAS. Karena gimana pun, yang namanya doa itu bikin lega. Mau ya kita ngaku dosa lah, ngobrolin sakit nya kita, gak ada batas nya. DIA gimanapun juga mendengar doa kita. Gak ada doa yang tidak didengar. Yang ada hanya doa lo belum waktunya dikabulkan. DIA menunggu saat yang tepat agar doa yang elo minta siap dikabulkan🙂

Kekuatan Cinta, Percaya diri sendiri dan Doa adalah kunci gue buat menghadapi ini semua.

Inget ya, kalo gue aja bisa, kalian pasti juga bisa🙂

Cheers, Tere.

 

Processed with VSCOcam with f2 preset

Processed with VSCOcam with f2 preset

Processed with VSCOcam with f2 preset

17 comments

  1. Gw bacanya sampe naik-turun emosinya Ter. 5 hari ga minum mah gw Udah pengen bacok orang pastinya, sambil nangis2 pula. Terus semangat ya tere.

    1. Gue kayak pengen minum air infus mbak hahahahah :)))

  2. uwaaa…..banyak orang yang cinta kamu mbak Ter… :”)

    1. Mereka sudah terjebak hahahaha padahal akuh kan gesrek otak nyaaaaa

      1. hamdallah, ga ketularan gesrek jugaaa….hihhi.

  3. Alhamdullilah ya Ter, semoga gak sakit2 lagi kita semuanya. Amin

    1. Iya Mbak alhamdulillah :”) aminnn aminnn semua Sehat

  4. Alhamdulillah, banyak orang yang sayang mba tere yah, dan semoga ga sakit2 lagi😀

  5. Mba Tereee… rasanya pingin peluk waktu baca cerita ini. Walopun belum kenal dan gak pernah ketemu, tapi rasanya kebayang banget betapa kuatnya dirimu. Kerja dengan usus diluar? Gak pernah kebayang gimana rasanya. Sehat2 selalu ya setelah ini.. dan kamu memang beruntung dikelilingi orang2 yang penuh cinta🙂🙂

  6. gw tuh pengen ngelike postingan ini. tapi apa daya, kemampuan gw login dg id wordpress masih gagal. Jadi gw komen aja lah… *peluk peluk tere* dan semoga langgeng terus sama maskoko nya

  7. You Strong Kakak!!!!

  8. […] operasi Juli 2015, operasi berjalan lancar, cepat dan recovery nya cepet banget, (baca : Dulu. Juli 2015, operasi.. ) disaat  gue bisa menerima kondisi badan yang baru kembali normal,Bokap gue divonis cancer […]

  9. @therezia dian pratiwi n djohan apuy. kangen bisa kumpul sama lo bdua. jadi inget jadul. Rez thanks dah bagiin kisah yg luar biasa. miss u guys.

    1. Kangen jugaaaakkk :(((( Yuk ke kalibata sinih ke rumah gueee

  10. sy ckup trtarik baca crta mb tere… krna brpa mnggu yg lalu ayah saya jg mngalami hal yg sma dg mb, hrs mmkai stoma d perut. sya pngn dnger crta dn tanya2 bnyak dg mb tere. mhon bls d email sy y mb… trmkasih

    1. Email ke mana Mbak?

      1. Oh iya sy lupa untk mncantumkan email sy… ini email sya mhon mb tere mengemail sy… novidwilestari093@gmail.com
        Trmksh mb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: