An update from our cycle :)

Wokeh mulai darimana ini gue heheh …

Gue pernah posting tentang penyakit endometriosis yang gue derita beberapa bulan lalu ya, yang mana waktu itu memang dianjurkan untuk operasi Laparoskopi tapinyah gue masih nunda. Karena apa ? karena gue nya cemen jadi masih takut-takut gitu pemirsa. Iya gak papa deh dibilang cemen biarin laaah … #lahngambek #anakCapricorn

Terakhir gue USG itu December 2012 dan 3 bulan pertama di tahun 2013, kista kiri dan kanan (iya kista nya dua heheh) masing-masing masih 4 dan 5 cm.  Dan dokter-dokter yang mana gue minta konsultasinya memang menyarankan untuk operasi laparoskopi karena selain kista, endometriosis ada juga adenomiosis.

Adenomiosis, menurut yang gue baca dari blog nya Pak Jacoeb, “adalah keadaan adanya lapisan dalam rahim (endometrium) menerobos dinding otot rahim (miometrium). Adenomiosis dapat menyebabkan kejang haid, tekanan perut bagian bawah, dan kembung sebelum kurun haid dan dapat menyebabkan perdarahan haid yang berat. Keadaan ini dapat ditemukan di seluruh rahim atau terbatas di satu tempat”

Sedangkan Endometriosis kalo menurut blog nya Dr Ivan Sini, “Kondisi medis yang belum bisa diketahui maupun diprediksi penyebab dan implikasinya. Kondisi ini adalah merupakan tumbuhnya jaringan endometrium (selaput rahim) di luar dari tempat yang semestinya.Tempat yang sering ditemukan adalah didaerah rongga abdomen, rongga panggul, ovarium, saluran telur dan di daging rahim itu sendiri (adenomyosis).”

RAME ya ? iya RAME. 2 kista kiri kanan, 1 kista endometriosis dan adenomiosis. Rame pake banget.

Entah karena sugesti atau bukan, setelah tahu gue punya kista dan kawan-kawannya itu, kok ya perasaan jadi malah tambah sakit ya datang bulan gue tiap bulannya. Jadinya parno banget aselik setiap datang bulan, karena sakit yang biasanya cuma 1 hari menjadi 2 hari😦

Setiap datang bulan, cengeng nya gue luar biasa. Cengeng alias nangis gara-gara sakit yang menurut gue udah gak bisa ditolerir. Gue sampe minum dua obat pain killer, mefinal dan panadol menstrual yang spesial dibawa temen gue dari Singapore karena gak masuk di Indonesia. Dalam sehari, saking sakitnya gue pernah sampe gak normal minum obat pain killer itu, yaitu 4 kali. Semoga ndak ada efek sampingnya😦

Setelah mengumpulkan keberanian, dan banyak cari informasi tentang kista dan penyembuhannya, dan support dari suami serta keluarga gue, gak lain gue harus operasi. Gak bisa lagi yang lain seperti alternatif pengobatan. Nah setelah keberanian mulai muncul dan gue udah mulai mau check lagi ke dokter Fachri Riza di Bunda Margonda, eyaaa kok dokternya pas banget di hari yang sama gue telpon mau janjian konsultasi, doi udah last day praktik di RS Bunda Margonda. Gak jodoh kah gue sama dia ? #halah

Maskoko dengan support nya yang luar biasa, ikutan googling dokter yang tepat buat ngobatin penyakit gue dan datanglah dia dengan sebuah nama, Dr Wachyu Hadisaputra yang praktiknya di RS YPK Mandiri dan RS Bunda Menteng Jakarta. Semuanya deket kantor dan kost-an gue. Nyari dokter spesialis yang cocok sama elo bener adanya kalo dibilang cocok-cocok’an. Rasa aman dan nyaman itu gak bisa ditipu. Banyak dokter yang lebih cakep (lah kok cakep) tapi emang kalo udah ketemu yang cocok walaupun udah sepuh sanget ya mau gimana lagi. Pengalaman berbicara sobat!

Gue gak mau ambil jadwal konsultasi sama Dr Wachyu yang malam, kenapa ? Karena gilaaa banget penuhnya dan malem banget dapetnya. Pasien nya Dr Wachyu ini hampir tiap malam lebih dari 30 orang. Tiap hari cobak. Tadinya sempet patah arang sama Dr Wachyu dengan banyaknya pasien beliau tapi maskoko tetep kekeuuhh gue harus ketemu dia. Gue mulai tahu kenapa maskoko pengen banget gue ketemu Dr Wachyu ini. Profil nya sbb :

“Dr Wachyu adalah seorang tokoh penting dalam pembedahan minimal invasif pada kasus kandungan. Beliau adalah President pada induk organisasi Indonesian Gynaecology Endoscopy Society (IGES). Beliau merupakan tokoh terdepan di bidang ini dan perannya sebagai staf pengajar di FKUI memberikan nuansa edukasi dan penelitian pada pengembangan bedah robotik di Indonesia.”

Sabtu, tanggal 3 Agustus 2013, gue sama maskoko memutuskan untuk konsultasi hari pertama dengan Dr Wachyu. Gue baru pertama kali nya ke RS Bunda Menteng Jakarta, untungnya maskoko udah telpon duluan hari kamisnya, jadi pas datang gue tinggal ngasih secarik kertas dengan isi nama dan nomor telpon.

Sampai di RS Bunda Menteng jam 6:45 walau mulai jadwal jam 9 pagi tapi dari pagi aja ada kali 12-an orang/pasang udah ngantri. Ada yang emang taruh buku dulu terus daftar nomer pulang lagi, nah ini biasanya para suami nih yang kayak gini🙂

Pas nama gue dipanggil, gue langsung dikasih buku yang mana nanti pas di kasir gue bayar seharga Rp 25ribu saja. Terus dapet nomor antrian. Gue bisa ke coffee shop dulu sama Maskoko nunggu sampe jam 9. Sebenarnya gue sama sekali gak menyiapkan mental untuk USG abdominal/abdomen/perut apalagi USG transvaginal (ya dari namanya tentu tahu ya ini USG lewat vagina, yiuk!) , palingan ngobrol doang, diperiksa, konsultasi biasa lah. BLASSSS sama sekali gak ada kepikiran mau USG.

Nah, nomer gue udah dipanggil, setelah penantian beberapa jam dengan banyak nguap dan senderan ke maskoko, akhirnya masuk juga. Gue bawa hasil USG yang pernah dilakukan di RS Mitra Depok dan di RS Bunda Margonda oleh dr Fachri Riza, tapi Dr Wachyu gak mau lho lihat USG gue, beliau mau nya gue cerita langsung keluhan gue gimana. Dan .. diakhiri dengan “Saya periksa dulu yuk sekarang, kita USG dulu .. ” PWEEENG .. PWEEENGGGGG …. mwuahahaha … ishhh alam semesta memanggil gue untuk USG bahaha …

Gak cuma USG perut, gue langsung di USG transvaginal huahaha … udah USG transvaginal, USG perut jugak sama .. pak dokter mau lihat adenomiosis gue apakah masih bisa di operasi laparoskopi dengan memasukkan tangannya seperti transvaginal. Gue ? JERIT AJAH PEMIRSA bahahah  .. kaget dan sakit dikit hihihi ..

Jadi kesimpulannya, kista gue iya tambah besar, sudah di atas 5 cm tapi masih dibawah 10 cm, yang mana gue harus dan wajib di laparoskopi. Laparoskopi apa sih Ter ? Kutipannya dibawah ini dan maafin copy paste yak🙂 mereka lebih canggih dari gue deh ah.

“Laparoskopi merupakan teknik pembedahan atau operasi yang dilakukan dengan membuat tiga (katanya) lubang kecil di sekitar perut. Satu lubang pada pusar digunakan untuk memasukkan sebuah alat yang dilengkapi kamera untuk memindahkan gambar dalam rongga perut ke layar monitor, sementara dua lubang yang lain untuk peralatan bedah yang lain. Teknik ini disebut juga teknik operasi minimal invansif (Minimal Invansive Surgery). selama operasi dokter memasukkan gas karbondioksida (CO2) untuk mengembangkan rongga perut, sehingga memudahkan proses pembersihan/pengangkatan jaringan.” diambil dari blog Mbak Permatasari.

laparoscopy1

Dokter langsung menjadwalkan untuk operasi. Kenapa ? karena kista gue sudah membesar dalam hitungan bulan (bukan tahun), dan akan mengganggu sekali saat datang bulan, terlepas dari memang kalau tidak segera diambil, gue gak akan punya baby, karena ruang rahim nya diambil oleh adenomiosis nya. Awalnya dijadwalkan tanggal 6 Agustus, dan itu artinya hanya 3 hari setelah gue konsultasi. STRESSS aku dokteeerrr huahahah .. errr lebih ke takut sebenarnya. Iya gue tahu gue cemen huahaha .. tapi aselik gue takut. Takut banget. Tapi gue mau sembuh. Sembuh dan terbebas dari segala sakit datang bulan dan bisa punya anak cepet🙂

Cari jadwal pak dokter, akhirnya diputuskan karena ini sama sekali gak boleh ditunda, gue akan Operasi Laparoskopi Minggu ini tanggal 18 Agustus, pagi hari. Gue juga udah lumayan baca-baca pengalaman mereka yang sudah berhasil operasi laparoskopi dan banyak banget yang bilang setelah operasi, waktu datang bulan tidak sakit lagi. BIG HOREEEEE !!! HAHAHAH ini penting banget!

Oh iya sebelum operasi, gue diminta untuk test lab, gue diminta untuk test ECG (jantung), Rontgen, HB, ini sih yang penting, tapi aselinya gue diminta untuk test di Lab Pramita Matraman banyak bener yang diperiksa. Dan total biaya nya adalah Rp 2.9 juta – iya gue tahu mahal banget ini test lab yak, edan bener deh ah-, untungnya ini di cover setelah mendapatkan diagnosa dari dokter nantinya🙂 (cium-cium kantor gue)

Lab Pramita Matraman ini buka jam 6 pagi tutup jam 8 malam,  Jl.Matraman Raya no.26 Telp (021-85908530) Fax (02218502039). Komplit banget, gede tempatnya, bersih dan semua nya computerize🙂 Tapi ya itu mahal banget huahahah .. Hasilnya udah keluar, semuanya bagus kalo menurut hasil lab ya, tapi kan gue belum ke dokter lagi. Kecuali ya itu palingan CA125 gue yang normalnya < 35 tapi gue 167. Ya namapun ada kista dan teman-teman pasti hasilnya gak bagus hehe udah bisa ketebak dan udah ndak kaget lagi. Bagian mewek waktu lihat hasil CA 125 udah gue lewatin beberapa tahun lalu.

Ini adalah update gue seminggu terakhir setelah konsultasi ke Dr Wachyu Hadisaputra dengan segala kehebohan gue googling sana sini, tanya di cover asuransi atau enggak sampe telpon ke kantor tanya ke asuransi, dan nyiapin mental buat operasi. Operasi yang pertama kali dan gue harus siap. Siap dan gak boleh nyerah sama penyakit gue. Karena ini bukan buat orang lain, bukan buat suami atau siapapun, tapi lebih buat kesehatan gue🙂 Badan ya badan gue, sakit ya gue yang ngalamin dan gue gak mau jadi orang yang terus-terusan mewek dan mendramatisir datang bulan gue yang juara banget sakitnya🙂

photo 2

Wish me luck. Wish us a big luck🙂

Cheers,Tere

27 comments

  1. *pukpuk tere*

    1. *puk puk balik, terus main puk-puk ame-ame*
      #ITUPOKPOK

  2. semangat kakakkk tereeeee *kibas-kibas pompom*

    1. Thank youuuuuu Roro ^^
      *lambaikan panji-panji kemerdekaan*

  3. Tere!!
    Jangan dibiasain dikasih chemical ah kalo lagi dapet sakit banget..udah coba kunyit asem yang bener – bener pure kunyit asem? (kaya kunyit asem mbok jamu gitu) gw soalnya aliran keras menantang penggunaan kimia / pain killer penahan rasa sakit.Anaknya too jawir for traditional medicine haha
    Anyway, God Bless you ter.. semoga semua nya berjalan lancar ya ter kissus :*

    1. Aduh kageeeettt =)))
      Gak bisa mbak pake kunyit asem, udah nyoba ituh juga sama kunyit putih juga😦
      Itu juga pake pain killer nanya dokter dulu boleh apa enggak, dan katanya boleh tapi gak nanya maksimal berapa buahahahah =)))
      Kalo gak pake itu gak ngerti deh gimana jadinya akuh hiks …
      Thanks Mbak Tikaaaa ^^
      Iyah pasti lancaaarrr kayak jalan toll =)))

      1. Kaget ya..kaya ada mak2 nyerempet bajay! Iya dong tere kalo bisa dikurangi dong penggunaan pain killernya ganti jamu traditional deh :))
        Semoga OP nya bisa sangat membantu yah:))

      2. Huahahahah :))) kayak Ibu guru manggil gituh mosok :))

        Siaaap mbak semoga setelah operasi berkurang sakit nya🙂 no need pain killer more hehehe

  4. Semoga lancar ya Ter! Semoga ga sakit lagi dan jadi sehat habis operasi🙂

    1. Thank you Mas Dani🙂
      Iyah amin! Gak sakit lagi dan bisa jumpalitan keliling Indonesia hihihih

  5. GOD BLESS YOU … semoga semua lancar yahhhh hiks aku kok jadi mewek hhuhuhuuuhu semangat tereeeeeee :”))) *pukpuk*

    1. Thanks banget Nuri :”)
      Yah jangan mewek dong, ini gue aja dikuat-kuat-in bahahaha …
      Amin lancar amin🙂

      1. hihihih iyaah ga nangis lagi apus airmataa semoga selese operasi ga sakit lagi dtg bulannya dan cpt punya baby yaaahhh aamiin :’)

      2. Ya Allah doa nya bagus bangeeeet .. makasih ya Nuri ..🙂

  6. Semoga operasinya lancar ya Tere… Dibuang segala kekhawatirannya, demi kenyamanan diri lo yang jauh lebih baik… 😄

    1. Susah buangnya kaaakk huahahahah :)))

  7. good luck ya… semoga operasi nya berjalan lancar dan sehat2 terus ya..

    1. Thank you Mas nyaaaa !!🙂

  8. Semangat ter! banyak doa juga ya😀

    1. Iya Er’ .. semangaaat!! *baca-baca doa* =)

  9. Hai… tengkyu udah mampir.. semangat yoo… bayangin aja setelah LO kualitas hidup jauh lbh baik.. ga ada sakit2, nungging2 saat2 mens datang… \^0^/

  10. Hallo salam kenal tere..gue nisa., hasil blogwalking..dan baca2 tertarik di comment postingan ini. Gue plek plek punya pengalaman persis kaya lo. Pas di usg cuma telihat 2 dengan ukuran 4 dan 5cm lebih. Gak bisa dilaparaskopi lagi karena dokter takut ada beberapa kista dengan ukuran kecil didalam sana. Akhirnya operasi besar ala2 kaya sesar gitu. Dan

    benarrr kista didalam ada 4 bijik!!! Dengan ukuran macem2.

    Memang sie sebelum operasi setiap mens duuhh sakit amit2 bahkan bisa sampe muntah bahkan kleyengan kaya mau pingsan. Parahlah pokoe. painkiller yg gue minm just ponstan aja takut klo minum yg lain sama ada semacam obat yang dimasukin kedalam anus ( ukuranya amit2 yeee) Alhamdulillah pasca operasi udah back to normal. Jadwal mens pun jadi teratur tiap bulanya. sakitpun hilang walaupun PMS masihhh yaaa ,,, Dan sejak itu ngurangin banget makan2 an yg dibakar, junkfood dan makanan gak sehat lainya. Yah walopun sekali2 gpp juga sie ya bandel dikit
    …hihihi

    Eniwei, gue operasi ini sebelum hamil, sebelum maried. So kebayang dong downya lebih kaya apaan tau waktu itu. Dipikiran takut ini dan itu. apalagi dokter mutusin bukan laparoskopi melainkan operasi besar.at that time am
    glad i did what i had to do..at the end so very pleaseant with the result.
    Semoga operasi brjalan lancar ( atau udah ya?? ) klopun udah speedy recovery ya..afternya banyakin konsumsi sayur dan jus aja tere. Tetep semangat !!🙂

    1. Hi.. Aku jg mau operasi ala sesar nih tgl.29 ini dengan Dokter Wachyu di RS YPK, cyst udah 10cm kwakwaww bgt yah … Semangat nih baca cerita mu yg mirip metode operasiku, mudah2an bener2 sembuh total yahh dari sakit mens (aku jg sampe pain killer sehari bisa 2x) da soon to be preggo
      Oh iya buat teman2 yg mau share / tanya2 ke aku monggo contact aja 08567791904
      God Bless Us

  11. mba tere salam kenaal..nanti setelah LO cerita2 pengalamannya ya mba, ak jg berencana mau bertemu dr. wachyu ni..get weel soon mba, semoga si kista2 nakal ga balik lagi n mba tere n maskoko bisa cepet pny baby Amiiin (to me too)

    1. Hi Nuke, iya akan aku update🙂 so far setelah 3 Hari operasi udah bisa kentut (HASTAGAHHHHHH penting inihhhh), bisa miring kiri kanan, udah bisa Jalan lumayan, Puji Tuhan gue gak mual dan pusing, oh iya jangan lupa check HB ya Nuke, gue kemarin drama kurang darah jadi minta transfusi gituh heheheh :))

  12. Hi mba tere… Aku mgg lalu abis priksa jg ke rs bunda menteng, dgn dr Ivan, hslnya hrs laparoscopy juga hikss… Mau nanya, jd operasi ini bs di cover asuransi ga? Km jdnya operasi dmn dan biayanya abis brp an ya? *ngintip dompet* 😐

    1. Hi Mbak Rini🙂 Waahhh Laparaskopi juga ya, syippp semoga lancar dan cepat recovery nya Mbak🙂
      Operasi aku semua dicover asuransi karena identifikasi sakit nya jelas, bukan penyakit hormon maksudnya🙂
      Biaya nya .. nah ini dia hahahah setahu aku kalo normal cuma 3 hari 2 malam itu sekitar 25-28 juta dengan kamar yang 1 kamar isi 2 orang🙂
      Tapi ini standar Bunda Menteng ya Mbak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: