Apakah kamu ada saat … ?

IMG_5875

Postingan gue kali ini untuk teman-teman yang sudah berbaik hati memberikan komentar “Kok elo nikah gak ngundang-ngundang sih?”

Dan gue nulis ini gak ada maksud sama sekali untuk ngajakin musuhan, marahan apalagi memutuskan tali silahturami .. Kita udah dewasa, udah gede, mosok iya mikirnya begitu banget🙂

Sebelum kalian bertanya kenapa gue gak ngundang-ngundang kalian ? … Alasan paling utama adalah biaya serta prioritas🙂 Biaya ? karena kita berdua dan keluarga mampunya ya cuma segitu itu, mampunya menyebar 300 undangan dan yang kita prioritaskan adalah keluarga dan kerabat terdekat. Dan memberikan prioritas apakah mudah ? tidak sama sekali🙂 Karena gue harus mengorbankan teman-teman gue, teman-teman Maskoko, dan mengutamakan keluarga kita berdua. Apakah kita berdua takut orang-orang akan mencibir karena kita gak ngundang mereka ? IYA BANGET … ketakutan atas banyaknya pertanyaan “KOK ELO GAK NGUNDANG GUE ?!!” disertai ngambek-ngambek, sindiran-sindiran yang nampar pipi, yang kadang pengen bikin ngelus dada🙂 … Apakah kita berdua sedih ? IYA BANGET lagi-lagi hahah .. bohong lah kalo dibilang kita berdua gak sedih karena teman-teman gak kita undang ..

Tapi ya balik lagi, karena kami berdua hanya mampu menggelar pernikahan sederhana yang mungkin kami berdua harus benar-benar ngirit banget, sampe gak makan mewah beberapa bulan, gak ke bioskop, pacaran selalu di rumah atau kalo makan berdua dibatesin gak lebih dari 50ribu. There’s no belanja-belenji meanwhile temen-temen kita jalan-jalan ke luar negeri atau bahkan belanja kalap waktu Sale. Kita berdua gak gitu, apa yang bisa ditabung dan dibeli buat nyicil printilan nikahan ya kita cicil.

Dan menurut kalian kami berdua masih tetap sombong ? YA MAAFIN ya,sama sekali gak pernah ada maksud sombong atau niatan sengaja gak ngundang. Kalo boleh, kalo dianggap etis, dengan berbagai pertanyaan menuduh itu gue pengen jawab (Gue ya, bukan maskoko, bukan suami gue) :

Apakah kamu ada saat … gue putus pacaran sama pacar-pacar gue yang lama dan gue ada di satu masa hidup gue yang mana gue gak mau keluar dari kamar dan bawaannya pengen nangis sambil bilang ” KENAPA DIA MUTUSIN GUE ?? SALAH GUE APA ?” dan sering kali gue ke kantor bengong … Enggak ada kan ? So, maaf kalau gue gak ngundang elo …

Apakah kamu ada saat gue punya masalah keluarga, dimana disitu gue sudah lelah untuk menangis dan gak sanggup lagi mempertanyakan mana yang benar dan yang salah, yang gue lakukan adalah .. mempertahankan dan menjaga keluarga gue ? Enggak kan ? So, gue minta maaf kalo gue gak ngundang elo …

Apakah kamu ada saat gue sangat bahagia dengan keadaan gue, dan gue ngabarin elo betapa bahagianya perasaan gue saat itu ? Enggak kan ? so gue minta maaf kalo gue gak ngundang elo …

Apakah kamu ada saat gue menjalani hari-hari dimana gue divonis dokter tentang suatu penyakit yang mana setiap gue mau pacaran gue selalu berpikir berkali-kali, apakah lelaki yang ini mau menerima gue dengan penyakit gue. Enggak kan ? So gue minta maaf banget …

Apakah kamu ada saat gue begitu gembiranya, waktu Suami gue menyatakan cintanya ke gue dan harus menempuh perjalanan 2 jam untuk ngapelin dan kita punya latar belakang keluarga yang totally beda culture ? Enggak kan, elo gak tahu itu kan ? So, gue minta maaf kalo gak ngundang elo …

Apakah ini adalah pertama kalinya elo nyapa gue setelah bertahun-tahun lamanya kita gak ketemu dan bahkan tidak pernah bertegur sapa, jangankan di kehidupan nyata bahkan di social media pun kita gak sapa-sapa’an , lalu tiba-tiba elo nyapa gue dengan “TERUS ELO NIKAH GAK NGUNDANG-NGUNDANG GUE ?” untuk ini gue, kalau gak mikirin yang namanya etika yang namanya menghargai mungkin gue akan bilang ” Iya gue gak ngundang elo. Kenapa ? Untuk orang yang gak mau tahu hidup gue seperti apa, untuk orang yang bahkan baru nyapa gue sekarang, untuk orang yang bahkan tahu gue cuma dari FB ataupun twitter, dan bahkan gak pernah nyapa gue … Tolong jelaskan bagaimana gue bisa mengingat elo🙂 Tolong jelaskan apakah seorang teman dinilai dari “kan dulu kita sebangku di SD/SMP/SMA” …

Gue akan mengembalikan pertanyaan itu semua ke diri gue, dan gue juga memberlakukan hal yang sama🙂 Kalau ada temen gue yang nikah dan gue gak diundang, gue tahu pasti temen gue punya alasan dibalik itu semua. Yang terpenting buat gue adalah … Gue masih temenan sama dia, dan gue akan doain dia bahagia. Karena pun, gue juga pernah gak diundang temen-temen yang nikah duluan dan punya anak, tapi kita berdua masih temenan baik sekarang. Yang namanya teman sejati,akan tahu dan akan bantu serta akan paham tanpa harus menorehkan cap atau stempel ke muka temannya tanpa bertanya terlebih dulu atau tanpa tahu apa yang sudah dialaminya🙂

Dibalik kesulitan gue untuk memprioritaskan mana-mana yang harus diundang, dibalik kesulitan gue dan Suami untuk bayar printilan ini itu, dibalik keriuhan kita berdua ngurusin nikahan kemarin … Gue kembalikan pertanyaan ini ke kalian sebelum kalian bertanya ke gue mengapa gue gak ngundang kalian … “Apakah kamu ada saat Gue,saat Johan, saat kami berdua … ?”🙂

Cheers,Tere🙂

8 comments

  1. cici airin :D · · Reply

    u go girl…!!sama banget ma wedding gw yang cuma bisa ngundang 150orang include keluarga…banyak bgt yg marah,kesel,krn gak diundang.but i dun care..we should be proud karena our wedding party gak ngebebanin our parents..a.k.a pake duit sendiri.(sampe laki gw pun ikutan ke pasar pagi buat nyari souvernir murah)..anyway..enjoy ur marriage life

    1. Ciciiiiii … hihihih … Gue posting ini bukan cari temen seperjuangan actually, tapi kalo ada yang ngerasa pas sama ya .. Puji Tuhan haleluyaaa hahaha .. maksudnya bukan gue doang yang ngalamin ini … bukan gue doang yang ngerasa aneh atau ngerasa gak enakan sendiri … Ya sapose yang gak pengen ya bok pengen ngerayain pesta yang megah bangeeet yang ngundang banyak orang, tapi kan kita harus tahu diri … (baca:tahu berapa saldo tabungan) hehehe .. Ah Cici, thank you for all support yaaak .. hihihi *sun jauh*

  2. lo ga inget, dl kan qta sebangku di rsj. gw dah brasa tamu ribet aj kmrn, minta undangan mulu cm krn penasirun sm potoh2 akang apuy n teh diyan. hihihihi

    1. Hahaha it’s ok kok Lia :”)

  3. hihi baru baca postingan ini, no worries Tere, bahkan gw yg udah hampir 8 bulan nikah pun masih ada yg nanya kaya gitu “kok nikah ngga ngundang2?, kok nikahnya ngga di indonesia, kok ngga ada acara di indonesia?” padahal gw pun udah lupa kapan terakhir kali orang2 itu nyapa gw di dunia nyata atau di dunia maya, looking the bright side, ternyata masih banyak yg peduli sama kita hehehe

  4. Halo lagi cr2 info venue dan nemu post ini. Nice posting🙂 Aku juga mau bikin nikahan yang kecil2an dan sedikit worry dengan omongan temen2 yg gak akan diundang. Memang bener sih temen2 tersebut bukan teman yg deket bgt dg kita. Juga pernah gak diundang sm temen yg aku pikir deket, sebel tp jadi mikir ya mungkin kita bukan temen paling deket menurut dia. It’s called growing up sih.

  5. Saya juga kesasar disini dan tiba-tiba gatel pengen komentar, tulisan ini cocok banget dengan masalah yang baru2 ini saya dan temen2 hadapi🙂 . Inti ceritanya seorang teman nikah di Medan, kemudian baru ngabarin ke kita (temen2 kuliahnya) 2 minggu sebelum dia nikah. Saya sih turut berbahagia untuk dia, saya tau juga saya ga akan bisa datang ke Medan on such short notice, saya merasa santai2 aja. Tapi beberapa teman saya ternyata malah berpikir,”Oh, jadi lu gitu? Baru ngabarin 2 minggu sebelum? Jadi lu emang ga ngarepin kita datang?”, beberapa teman saya malah menganggap,”Jadi selama ini kita temenan ga penting”. Saya emang ga tau sedekat apa mereka dengan si pengantin, jadi saya memilih ga banyak komentar🙂, tapi baca tulisan mbak Tere, jadi menyadarkan saya, ya walopun kita ga diundang, yang penting kita tetep temenan, lebih baik pahami dan ga usah men-judge macem2🙂

    Nice post, mbak Tere😉

    1. Hi Natasia, salam kenal …
      Sebenarnya tiap pasangan yang mau nikah dan ngalamin apa yang sama kayak aku alamin, bisa jadi beda-beda alasanya hahaha .. Ini mah lebih ke beberapa pemikiran menurut aku dan teman-teman lainnya yang aku kenal yang punya alasan kurang lebih mirip hihih ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: