Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … ^^

Brokat ini sudah ada payetnya, jadi gak perlu lagi dikasih payet tambahan, lebih irit hehe

Keterlibatan mereka dalam hunting kain adalah .. bayarin dan bawain belanjaan bihihihihik …

Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua.

Bawa camera Instax pinjaman, dan berakhir dengan ngajakin foto mas-mas yang jualan kain di toko ROSE – Pasar Baru. Seru abis!!!

Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar mayestik, jatinegara untuk cari kain. Atau mungkin gak cuma nyokap gue aja, mungkin ibu-ibu kalian juga ya .. Jadi mereka seneng banget cari kain, terus ya kalo kainnya langsung dijahitin, enggak dong … itu kainnya disimpen aja, terus sampai mereka nemu model yang cocok dari majalah atau lihat di TV, mereka baru jahitin kain yang udah lama kesimpen di lemari hihihihih ….

Karena gue menikah sama maskoko yang memang adalah keturunan Cina, kami berdua berkompromi untuk tidak menggunakan jarik (bawahan batik) di wedding resepsi maupun di misa pernikahan. Gue akan menggunakan kebaya di misa di rumah dan siraman.  Tradisi tetap gue lakukan dan gue pun menghormati keluarga maskoko yang memang dari awalnya pengen gue pakai Gaun.

Tapi, gue bukan tipe penyuka-gaun-ala-puteri-dari-kerajaan-dan-ala-ala-cinderela, bukan. Dan gue menyiasati itu semua dengan tetap menggunakan terusan kain, tapi bukan gaun. Jadi elo gak akan lihat gue dengan gaun menggelembung yang model kemben .. enggak. Cantik memang tapi itu bukan gue. Kompromi nya adalah gue akan menggunakan brokat dengan terusan dan dalamannya adalah bahan berwarna putih.Sangat sederhana dan tidak mahal.

Pilihan pertama adalah Pasar Mayestik, dan entah kenapa gue yang enggak tahu sekarang jualan kain di pasar Mayestik itu gedung mana tapi kok ya cuma dikit banget ya. Gue ke toko yang paling besar, yang punya orang India, deket banget sama pintu masuk dan di depannya pasti ada aja geroba yang jualan makanan. GODAAN BENER bahahahaha .. =)

Disini harga kainnya untuk brokat putih tanya payet yang gue taksir semeternya adalah 250 ribu, gue butuh sekitar 3 meter jadi kisaran 750 ribu, dan itu belum sama kain putih buat dalemannya. Untuk kain berpayet satu baju satu meternya 700 ribuan, dan promo yang jualan karena berpayet jadi gak perlu untuk keluar ongkos mayetin. Masuk akal, tapi ya namapun gue pasti cari yang maha murah nan tetap berkilau akhirnya gue gak beli. Iya bener bagus, tapi gak bagus buat dompet gue hiahhahaha maksudnya dompet maskoko … hihihi ..

Di Pasar Mayestik gue gak beli apa-apa, namapun masih cek ombak dan mahal jugak. Jadi nyokap gue ngajakin ke Pasar Baru, dimanaaaa emang nyokap gue pengen ke Pasar Baru. Kayak udah sugesti disana LEBIH banyak pilihan, LEBIH murah, LEBIH bagus. Ok, well then kita cuzzz ke Pasar Baru beberapa minggu setelahnya.

Di Pasar Baru, nyokap langsung menuju TKP, tempat jualan kain yang sama tempat dimana kakak gue nikah 2006 lalu beli bahannya disini jugak. Okeh sip mamah …

Yang jualan India, namanya Toko Rose, tempatnya di depan Gramedia Pasar Baru. Jenis dan motif kainnya gue suka banget. Tempat nya juga adem, ada AC air gitu jadi gak sumuk.Lho penting inih, kenyamanan memilih kain mempengaruhi mood kita yang milih dan mood mereka yang bayarin bahahahaha #dilempargelondongankainsamamaskoko

Mungkin, entah karena nyokap gue sugestinya sampe di gue atau emang harganya yang lebih miring, atau mungkin gue yang nawarnya pengen minta dijahit bibirnya … #radasadisgini

Gue dapet bahan kain untuk di gereja dan di gedung, kain untuk nyokap – calon mama mertua dan kakak gue serta adiknya maskoko. Oh iya, gak ketinggalan gue juga bikin dua jas buat maskoko. Ini pengeluarannya :

1. Brokat putih dan kain putih untuk Gereja = 700 ribu, brokat tanpa payet.

2. Brokat silver dan kain silver untuk resepsi = 1.250 ribu, brokat dengan payet. Ini murah karena bahan untuk kain polos silver bukan bahan biasa tapi emang agak tebel kayak bikin gaun.

3. Bahan dan brokat warna fuschia untuk nyokap,calon mama mertua, kakak gue dan adiknya maskoko = 1.187.500

4. Jas dan celana maskoko, bikin dua warna Hitam dan Silver = 2.5 juta, dan dibandingin toko lain, ini paling cakep dan bahannya halussss .. Bokap gue bilang, kalo di Gading 1 jas aja tanpa kain udah 3 juta sendiri. Gue beli kain sama jahit dua biji cuma 2.5 juta aja. Maafin pemirsah, ini calon mantennya kalo nawar-nawar emang paling ngajakin yang jualan tutup toko hihihi …

Dengan total 5.6 juta, gue sudah bisa membeli banyak item bahahaha #ketawajumawa aseli seneng banget. Capek tapi seneng.

Sama halnya dengan calon manten lainnya, kalian pasti beli buku model gaun pengantin dan kebaya kan. Percayalah, gue pun juga beli, dari yang namanya majalah KEBAYA, COSMO BRIDE, BELLA DONNA, dan apapun itu majalah yang ada model kebaya, iya GUE BELI … *ngos-ngosan*

Semakin banyak yang gue lihat, semakin bingung, semakin ngeblur yang gue mau .. iya sedih ya, panik juga, ini kok gue gak ada yang srek padahal kan modelnya bagus-bagus, payet dimana-mana gituh .. Sampai akhirnya (yasalaaam bahasanya), gue lihat kebaya yang simple banget, dalemannya ada terusan putih, kebaya tanpa jarik, tepat banget seperti yang gue pengen .. dan gue bisa bayangin, gue pake kebaya itu. Gak ada payet, gak ada bunga-bunga yang berlebihan, gak ada blink-blink .. hanya ada putih …

Ok, kebaya yang gue mau sudah ada di otak gue, otak yang sudah mulai susut ini (gileeee otak ape lemak nih pake susut segala), lalu gue mulai cari tukang jahit kebaya di Depok. Pilihannya ada 2 awalnya,dan kenapa cari di Depok, karena deket. As simple as that. Gue gak cari penjahit ternama yang mahal, enggak … gue tahu pasti diantara kalian ada yang bilang “Ya boleh deh ngirit tapi kan ini pernikahan sekali seumur hidup” iya bener, tapi .. tetap di gue gak masuk aja kalo gue harus bikin satu kebaya seharga lebih dari 3 juta misalnya … terlalu mahal buat gue.

Pilihan pertama, di Endyta Mode, di Jalan Juanda deket lampu merah, 021 – 77214441. Tanya disini satu kebaya sekitar 3.8 juta ini plus payet sudah semuanya, se bustier nya, pokoknya beres. Yang kedua adalah House of Asri Welas, ini yang punya kakak temen gue jaman kuliah, alamatnya di Jalan Akses UI no.7 Kelapa Dua, deket ATM BCA yang di akses UI, per baju nya sekitar Rp 2 juta, tapi itu standar berpayet artinya kalo mau lebih mahal lagi ya kenanya diatas itu. Harganya masih dibawa Endyta ya.

Emang ya, kelamaan bener gue mikir mau dijahitin dimana, heran deh. Tapi mungkin ini yang katanya, bikin kebaya paling kece sekali seumur hidup heheh .. gak mau asal pilih, gak mau asal jahit. Iya kalo udah mahal tapi gak srek kan sayang uangnya ya.

Akhirnya, gue jahitin di langganan gue dulu bikin kebaya🙂 Gue gak tahu ya, apakah karena gue udah pasrah atau gimana, but it just feels so right when ketemu sama mas Komar dari Kiara Butik ini. Gak rese, cepet nangkepnya pengen apa, gak ngasih model yang aneh-aneh. Kiara Butik ini lokasinya deket rumah gue, ke arah Hankam Kelapa Dua. Gue gak tahu hasil nya kebaya gue kayak gimana, iyeeesss gue gak mau ekspektasi terlalu tinggi, yang penting gue cuma punya keyakinan, kebayanya bagus dan bisa gue pake, amin!

Gue gak pake tanya kenanya berapa disini, gue cuma bilang “Mas, jangan dimahalin ya” udah cuma itu aja, gak lebih🙂

Jadi, gue akan tunggu sampai September, katanya kebaya gue udah bisa jadi, gue gak sabar mau lihat kayak gimana jadinya heheh … jadi wahai brokat putih dan silver yang sudah kutitipkan ke mas Komar, jadilah cantik, jadilah sederhana nan memukau .. Jadilah engkau baju terindah di hari gue menikah nanti🙂
Cheers,Tere.

16 comments

  1. selamat bjuang tante diiaaaaaannn!!!!

    1. Siaaaap kakak!! I will🙂

  2. berbagi pngalaman makasih..

  3. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar …… […]

  4. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar …… […]

  5. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar …… […]

  6. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar …… […]

  7. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

  8. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – 22/8/2012 · Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

  9. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Brokat ini sudah ada payetnya, jadi gak perlu lagi dikasih payet tambahan, lebih irit hehe… […]

  10. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

  11. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Mungkin buka toko kain dulu adalah salah satu passion nyokap gue karena entah kenapa nyokap gue seneng banget kalo diajak either ke pasar baru, pasar mayestik …… […]

  12. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

  13. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Brokat ini sudah ada payetnya, jadi gak perlu lagi dikasih payet tambahan, lebih irit hehe… […]

  14. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

  15. […] Jadilah kamu wahai brokat menjadi yang terindah nanti … – Dari kiri atas ke arah jarum jam : Brokat di Gedung, Brokat di gereja, kain untuk di gereja, dan baju buat ibu nyonya dan mama mertua…. […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: