Lost in Tokyo-Day two #TereinJapan

Helloooooo …. ini adalah cerita hari kedua gue melanjutkan petualangan-sok-Doraemon di Tokyo, yang sampai sekarang bikin gue mengagumi diri gue sendiri #halaaahmestiikilhooo

Mari memulai cerita hari ke-dua .. *bikin popcorn,duduk di karpet,senderan sama pacar*

Jadi hari kedua yang awalnya gue mau ke Mount Fuji, akhirnya kami ubah. Mount Fuji dibuat terakhir dan hari ini kita ke .. JRENG!!! Tokyo Tower dan Museum Fujiko di Noborito.

Karena gue hari ini harus check out,yep,karena malemnya kita mau-sok-nyobain naik Bus malam ke Kyoto 8 jam aja lamanya. Berasa Jakarta-Yogya ya tapi harga tiketnya dua kalinya *udah deh gak usah dibayangin mahalnya*

Dari hostel, pagi-pagi, ya gak pagi juga sih, kita ke Asakusa Station dan sewa locker yang gede itu ¥400,jadi koper gue isinya barang-barang temen yang lain juga. Kenapa gitu? supaya kita kemana-mana gak berat hehehe .. maksudnya tentengan nya gak berat, ngerti kaaan bukan badan gue yang berat #mendadaksensi .. Jadi hampir di tiap stasiun kereta itu ada penyewaan lockernya. Mulai dari harga 300,400,500 .. gue lupa yang paling gede berapa harganya. Nah pas di Asakusa itu cuma ada satu locker yang kosong, jadi yang pertama di-inepin itu koper gue dulu. Jadi kita masukin pake duit 100-an logam, hanya bisa 100-an ya, kita nyoba pake 50-an gak bisa, kayaknya emang bolongan koinnya diseting gitu. Kelebihan sewa perhari akan dibayar dan diakumulasikan pada saat kita mau ambil isi locker.

Dari Asakusa, kita ke Mita Station, disini kita sewa dua locker, masing-masing 400 &  3oo untuk taruh koper Rahma,Mbak Hani dan Fara. Setelah dari Mita, kita ke Onarimon Station karena kita mau ke Tokyo Tower. Hari ini pun, Tokyo masih hujan gerimis gitu. Jadi udah dingin, ditambah angin ditambah gerimis, gimana gak makin galau gue disana cobaaa pemirsaaaa … #BLAARRRR

Sampe di Onarimon,masih hujan juga,kita jalan ke Tokyo Tower. Karena kita belum sarapan dari hostel, jadi sebelum ke Tokyo tower kita cari mini market, sejenis family mart dan cari sarapan.Gue standar,makan soba hehehe .. Kelar sarapan berdiri di Shiba Park,masih hujan pulak, akhirnya kita ke Kuil Zoujouji atau sering dibilang Zojoji. Kuil ini pasti kelihatan kalo kalian dari Onarimon station, karena pintu masuknya merah-gede pulak. Yang paling bikin creepy dari kuil ini adalah ada spot atau lahan khusus untuk patung anak kecil yang dikerudungi rajutan merah dikepalanya serta ada kincir angin kertas. Dan ini berlaku di mungkin ada puluhan patung ya. Aselik creepy banget. Mana ada mainan anak-anak digantung di kuilnya lagi. Gue sih menduga mungkin dulu ada satu kejadian yang menewaskan banyak anak kecil .. mungkin kali ya .. tenang, lo pikir itu udah paling creepy? BELON!! eh BELUM !! ..

Selesai dari Kuil Zojoji, kita baru ke Tokyo Tower, yang jaraknya gak jauh, tepat dibelakang kuil ini dan menanjak. Kemana energi yang gue dapat dari Soba tadi ??!! Gue ngos-ngosan gini nanjak seiprit doaaang .. #buanglemak

Sampai tokyo tower rame, tapi ya gak rame banget atau mungkin karena teratur antrinya jadi gue gak ngerasa rame. Tiket masuk untuk menikmati tokyo dari ketinggian 333 meter kita dipasang harga Y820. Jadi masuknya per lift gitu,nah di lift ini ada greeting dari mas-mas yang jaga lift nya pake bahasa Jepang yang mana gue gak ngerti cuma pasang senyum paling kece se-lift, tapi ada suara juga dari speaker pake bahasa Enggres kok, tenang aja ..

Experience nya itu kalo pas lift naik, rada gimana gitu, karena lift nya kan kaca, jadi bisa lihat keluar dan ke..bawah .. brrrr .. yang takut ketinggian dapet salam dari pegangan temen lo yaa ..

Keluar dari lift,kita bisa lihat kiri-kanan tower yang tinggi itu. Indaaaah banget iya, tapi masih inget kan gue bilang ada yang lebih creepy. Yaitu .. hampir sekeliling Tokyo Tower adalah makam sodara-sodara. Yup, gue lihat ke kiri bawah,itu makam. Gue lihat lagi ke kanan bawah, eyaolo, masih makam aja. Akhirnya gue berkesimpulan .. Elo boleh berada di tower paling tinggi dunia, tapi lo berdiri diatas makam banyak orang .. Silahkan yaaa🙂

Gue sempat menghilang dari Rahma temen gue, sampe akhirnya gue ketemu dia dan gue melonjak kesenangan lalu memeluk erat, dan gue diajak foto di kaca yang bisa lihat kebawah. Ada tuh fotonya yaaaa diatas .. Di Tokyo tower ini ada souvenir shop, ya awas kalap ya, karna mahal-mahal juga hehehe … eh tapi gak papa deeeh kalap dikit .. karena emang bagus kok🙂

Dari Tokyo Tower, kita balik lagi ke Onarimon, naaah .. kan habis ini rencananya mau ke Museum Fujiko di Noborito, issh repot bener kitaaa .. nih, dari Onarimon-Shinjuku-Jimbocho-terus baru Noborito, Gue aseli disini hilang arah .. mau mewek rasanya,karena ke Noborito itu jauh banget, nyaris sejam dan tutup Doraemon itu jam 6 sore. Sampe di Noborito ngeliat plang Doraemon aseliiiiii senengnya gak ketulungan apalagi pas kita lihat bus or shuttle ke Museum Fujiko. The cutest bus ever!!!

Untuk naik shuttle ini ada waktunya, dan kita dapet yang waktunya 16:55, itu mepeeet banget sama jam tutupnya huhuh .. Gak papa, gue yakin kita pasti bisa masuk ke museum dan bisa balik naik shuttle ini lagi. Kenapa? karena jauh aja dari stasiun Noborito ini ke Museumnya, tadinya kan mau-sok-jalan kaki gitu .. naik Shuttle ini Pulang pergi bayar Y400, mahal kah ? ya menurut nganaaaa hehehe ..

Untuk beli tiket Fujiko Museum ini harus di lawson di Jepang, jadi gue titip Ratna, temen gue yang tinggal disana (Thanks Ekay udah bantuin ingetin biaya ke Fujiko). Harga Ticketnya Y1000, dan kalo gue baca di web nya sih, dibuka jam 10 pagi, coba cek lagi ya kali-kali aja gue salah. Gue pikir kami adalah pengunjung terakhir ke Fujiko, isssh tapi ternyata tidak. Masuk museum, kita dibekali HT yang bisa di set bahasanya, tentu saja kita memilih bahasa Inggris, karena gak ada bahasa Indonesia dan bahasa Alay disini, pun kita juga gak ada yang ngerti bahasa Jepang kan ya ..

Gak boleh ada pengambilan foto di beberapa area, dimana itu menurut gueee hampir semua area penting, padahal bagus banget itu pas di duplikasi ruangan nya Fujiko,aselik bagus. Hihhhh .. sayang gak boleh di foto. Jadi isi dari museum ini adalah proses gambar semua karakter komik Fujiko, ada Doraemon dan kawan-kawan,P-man, dan lain-lain. Gak cuman gambar-gambar komik, tapi ada video interview Fujiko, terus diceritain juga bahwa sebenarnya materi komik Fujiko gak lepas dari hal-hal yang terjadi di sekitar kita. Misalnya pas penampakan Ufo, lalu peluncuran Apollo ke luar angkasa. Gue kagum banget sama kertas-kertas yang masih orisinil, masih kelihatan ada type-x nya gitu. Huaaa kan pengen share gambarnya jadi gak bisa deh .. *Peluk-peluk doraemon

Kelar lihat karya-karya Fujiko, ada area bermain untuk anak-anak, daaaan .. ada Theater nya jugaaak .. theater mungkin dengan kapasitas 150 seat itu full lho. Maksud gue, kan udah sore yaa gue pikir juga bakalan sepi, ihhh masih rame aja lhooo kak. Di Theater yang walaupun kecil tapi bagus ini, ada cerita tentang Doraemon,cerita tentang P-man .. aarrghhhh bagus deeh .. Gue kayak balik ke jaman gue kecil (usiaaa lho usiaaa), ketawa-ketawa nikmatin masa kecil.

Selesai dari theater, last destination adalah toko souvenir bahahaha .. kalap lagi yaak disini.Gak gue,Rahma,Fara,mbak Hanny, semua kalaaaap bahahahah .. ya gimana dong, kan lucu-lucu gitu souvenirnya. Bahkan gueeee membeli serial pertama Doraemon dalam bahasa Jepang. Iki moco’ne piyeeee …

Pulang dari Fujiko Museum, gue bilang sama temen-temen,”Makasih ya udah mau capek-capek ikutin gue sampe ke museum ini, nemuin gue sama kembaran gue Doraemon .. ” halaah yang terakhir sih enggak hahaha .. tapi beneran deh, mau-maunya nih temen-temen gue ikutan ke Doraemon, dan kita beli baling-baling bambu lhooooo .. hahahah .. dasar lapar mataaa!!! Gue disini habis Y5,149 .. silahkan dikali kurs aja deh .. issh gue kalap??!! Noohh .. temen-temen gue lebih-lebih bahahaha #liriklirikyangdisana ..

Dari Fujiko Museum,kudu antri lagi buat naik shuttle bus yang lucu itu, dan .. ada petugas yang jagain antrian kan ya, itu sudah malam, dan petugasnya sudah usia gitu, adalah lebih dari 55 tahun, tapi kalian tahu .. Bapak itu, iya bapak-bapak, terus tersenyum,sangat ramah. Gue keinget bokap gue, sampe mo mewek .. Di usia seperti itu, dia masih semangat ngaturin turis-turis antri,dan cara bicaranya itu lho, beneran deh kita kan tahu ya mana yang tulus bicara sama enggak. Pake sepatu kets itu, jadi seregep banget .. Duh .. Papaaaaaa!!! #larilarikecil

Naik shuttle bus, kita lanjut ke stasiun Noborito dan beli ticket menuju Shinjuku, karena bus berangkat kalo gue gak salah inget ya, jam 21:35 .. gue lupa jam berapa yang pasti malem dan sekita segitu-an *Teman-teman seperjuangan, jam berapa yaaaa🙂

Karena belum makan malam, dan harusnya gue menghemat dengan makan Onigiri saja, isssh akhirnya beli Mcd yang ada babinya .. iyaaah, aku makan sodara akuhhhh … beli Mcd paketan, dapet Burger gede,kentang sama minum total Y640, ya masih masuk lah di kantong gue harganya, lagian burger babi kapan lagiiii … *alesan kamu Rosalinda!!!

Gue mau share ya aturan kelar makan di Jepang. Setelah makan, jangan lupa untuk membawa nampan,piring maupun gelas,ke tempat yang sudah disediakan. Jadi gue makan di warung soba pinggir jalan di Asakusa, bapak-bapak yang punya itu minta kita taruh mangkuk dan gelas di meja atas di dekat kita. Jadi pas makan itu ada deh di depannya kayak tempat buat naruh makanan, nah disitu juga kita harus balikin. Sama halnya kayak di Mcd, setelah makan kita bawa nampan plus sisa-sisanya, seperti kertas MCd, atau gelas letakkan nampan di tempatnya, lalu sampah dipisah mana yang kertas dan mana yang plastik. Sepertinya hal ini berlaku umum, dan gue gak tahu ya konsekuensinya apabila kita tidak melakukan hal tersebut.

Selesai makan di Mcd, cuuusss ke Bus yang emang sudah datang. Bus Kanto ini datang tepat waktu, pergi tepat waktu. Datang tentu saja sebelum keberangkatan, tapi pergi juga tepat waktu, gak ada lebih dari 1 menit. Oh iya gue segitu niatnya lhooo liatin jam heheh .. Pengemudi Bus ini merangkap pramugari bus, yang cek jumlah orang dan ticket yang berangkat, memberikan greeting di dalam bus, dan tentu saja yang mengemudi. Pengemudi bus disini kece-kece, pake seragam sama topi kayak pilot pesawat. Di dalam bus ada toilet, dan bus berhenti beberapa kali setahu gue.

Well malam itu gue habiskan di dalam bus selama 8 jam hingga subuh menuju Kyoto, sebuah kota yang katanya banyak pemandangan Indah disana .. Can’t wait tiba di Kyoto .. Oh ya satu lagi, hmm .. waktu di bus, gue merasa ada yang menepuk gue sampai gue terbangun dan yang gue dapati adalah .. sepi, hening. Buat ‘siapapun’ yang menepuk gue, gue cuma bilang, “Salam kenal yaa cyyinnn .. gak ‘ngikut’ balik sampe Indonesia kan loooo? ”

Ok, ini pengeluaran gue di hari kedua, minus oleh-oleh ya ..

1. Bayar Locker buat barengan Y1000, jadi kalo per orang Y250 kan gue ber-4, tapi gue ambil itungan Y300

2. Asakusa-Mita-Onarimon-Nobarito-Shinjuku , dan stasiun yang gak kesebut karna sempet nyasar Y1360

3. Naik Tokyo Tower Y820

4. Shuttle Fujiko Museum Y400

5. Makan di Family Mart dekat Tokyo Tower Y180

6. Beli Tempura di Noborito Y160

7. Beli Onigiri sama Minum di Shinjuku Station Y110+Y130

8. Beli Mcd Y640

9. Beli banana Tokyo isi 4 buat teman-teman juga, mau nyobain Y470

10. Sorry tambahan, tiket Fujiko Museum Y1000

Total hari kedua : Y5,570 ==> Inget ini gak sama beli souvenir pas di Tokyo Tower dan Fujiko ya. Kenapa sih gue beli makan sampai berapa kali, banyak banget? Isshh kan dingin, gue kan laperan kalo dingin *lagi-lagi alesan kau Jaiko!!! Plaaak!!

Saran gue : Sebaiknya kalo disana kalian beli tiket harian Tokyo Metro deh, soalnya worth it banget kalo sering naik kereta🙂

Okeh, segini dulu buat hari kedua, nantikan hari selanjutnya di KYOTO .. kyaa!! Pokoknya seruuuu .. karena gue lebih suka tinggal di Kyoto daripada di Tokyo … #gelendotankemaskoko .. Pindah sana yuuukk kokoooo …

Cheers,Tere-san ..

5 comments

  1. rikigede · · Reply

    Zojoji itu emang kuil untuk mengenang anak kecil yang meninggal. jadi setiap patung itu didirikan atas permintaan keluarga si anak kecil yang meninggal

  2. Hai…salam kenal…rencana mo ke jpn pertengahan mei besok…en jg mo k museun doraemon,tp kok ribet ya beli tiketny…cz sy ga puny temen dsono…rencanany mo nyari tiketny pas hari pertama di lawson,trus besokny langs k doraemon,kira”bisa dpt ga y?soalny saya baca,ada yg psen jauh”hari,cz bs penuh pas hari-H

    1. Hi salam kenal juga. Setahu gue emang harus beli disana sih ya😦
      Gue sih emang punya temen yang waktu itu lagi sekolah disana. Mungkin bisa cari kenalan anak Indonesia yang disana, gue sih lupa ya nama perkumpulannya apa, mungkin bisa di googling perkumpulan pelajar Indonesia di Jepang🙂
      Atau mungkin kamu bisa titip sama yang punya guest house tempat kalian nginep nanti🙂 ya dicoba aja sih heheh ..
      Maaf ya gak bisa bantu banyak, semoga sukseeesss🙂

  3. Sis..jadi kepengen deh ke fujiko museum..emang belinya di lawson ??itu toko kaya 7eleven gt ya ?kalo aku belinya pas nyampe di tokyo ,bisa gak sih belinya?hrs berapa hari beli sebelum hari H nya?

    1. itu kemarin pesen sama teman😦 kayaknya emang harus beli di lawson deh, iya kayak 7/11 gitu .. kalo pas nyampe bisa beli tapi tergantung ada atau enggak ya ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: